0
Dikirim pada 24 Januari 2011 di Umum (general)

 

Cita2 ibarat bintang di langit, yach walaupun terlihat sangat jauh tapi apa seh yang gak mungkin dicapai?? Apapun bisa terjadi asalkan kita bersungguh-sungguh. Buktinya aja orang dah bisa nginjakin kaki ke bulan&planet2, bukankah itu suatu bukti bahwa gak ada yang gak mungkin terjadi. Dulu neh para saintist&ahli fisika dianggap stress atau kurang waras karena hal itu, banyak banget deh orang2 awam ngata2in alias nyela abis2an yang mereka lakukan. Tapi tentunya mereka gak ambil pusing kata2 orang2 yang mencela itu. Sampai akhirnya apa yang mereka cita2kan terwujud, baru deh tuh orang2 yang nyela pada berdecak kagum… “wah,,kita ketinggalan satu abad dari dia!”, mereka pasti berkomentar seperti itu setelah menyadari kesalahan mereka.
 
Seperti para saintist itu, begitu juga kita seharusnya dalam mengejar cita2, gak kenal menyerah&gak peduli dengan celaan orang2 awam. Karena guys, sometimes ada aja orang2 yang rese atau ngiri abis. But..perlu kita perhatikan juga dari semua komentar yang ada, siapa tahu neh ada yang membangun. So, kita harus bisa menyaring bener2 celaan tersebut, kritik atau komentar2 itu untuk selanjutnya kita jadikan sebagai bumbu dalam mencapai cita2.
 
Selain celaan2, tentunya ada hambatan2 lain dalam menggapai cita2. Mungkin rasa bosen, males atau tergoda (Ayo ngaku tergoda ama apa atau siapa? Hehehe). Hambatan2 seperti itu sebenarnya sering terjadi&gak keitung lagi banyaknya, sekarang tinggal gimana caranya kita mengatasi itu semua…
1.     Luruskan dulu donk niat kita semua, motivasi diri. Tanyakan pada diri kita, apa seh yang sebenarnya kita cita2kan? Apa seh tujuan orang tua kita cape2 gawe buat ngongkosi kita study? Pastilah orang tua kita menginginkan yang terbaik untuk kita.
2.    Come on…kita gak punya banyak waktu untuk bermain-main. Ingat, Izrail datang gak pake ketuk pintu dulu apalagi bilang “sampurasun”, “permisi”, “excuise me” atau “law samahta” segala.
3.    “Sesungguhnya hati ini akan jenuh sebagaimana badan2 jenuh, maka carilah hikmah2 yang baru untuk hati.” [1]  So, obat yang manjur buat hati yang jenuh adalah hikmah.
4.    Buat yang tergoda… cup,cup,cup..sabar dulu ya! Jangan korbankan cita2 mulia dengan hal2 yang terlarang. Kata pepatah neh, “semakin tinggi pohon, semakin kuat juga angin yang menerpa.” Tenang aja, kalo jodoh gak bakal kemana ko.
5.    Kalo ingin jadi yang terbaik atau dapet yang terbaik, maka kita juga harus memberikan yang terbaik atau melakukan yang terbaik. Give the best, do the best, be the best&get the best. Ok!
 
 

 


[1] Sayyidina ‘Ali bin Abi Thalib. Tashrif Ghurar al-Hikam. Manikjaya: Bandung, 2003


Dikirim pada 24 Januari 2011 di Umum (general)
comments powered by Disqus
Profile

>>> Username : Rayhania >>> Nickname : IU >>> My name : Ayu ريحاني Thamreen >>> Fullname : سري ايو ريحانية بنت محمد حسني تمرين More About me

Page
Archive
Statistik
    Blog ini telah dikunjungi sebanyak : 199.799 kali


connect with ABATASA